credits goes to niko_was_here (Kaskus)

well, gw yakin apa yang akan gw tulis di bawah ini bakal ada yang pro dan ada yg kontra. tapi gw nulis ini dengan niat baik. khususnya untuk mahasiswa2 yg masih belum lulus.

awalnya, gw lihat muncul thread2 di kaskus yg topiknya ttg IPK 2,75 ke bawah/IPK rendah, dan banyak reply di thread tsb membalas dengan yakin bahwa yg IPK-nya rendah lanjut aja, PD aja, pasti bakal dapat kerja bagus kok, banyak yg IPK-nya rendah bisa sukses, dll. padahal gw yakin yg ngebalas ga ada yg benar2 tahu gmana kapabilitas si IPK rendah ini (tanpa gw nyinggung siapa2).

gw mau share salah satu nasihat dosen gw pas gw kuliah dulu. yg terngiang2 lagi sekarang setelah baca2 thread tsb. katanya, banyak orang bodoh berIPK rendah ga sadar bahwa mereka sudah menjadi orang gagal karena salah mindset, dan mindset salah tersebut dibawa2 terus ampe ke depan.

ilustrasinya gini. ada 100 mahasiswa, 50 rajin dan 50 malas. setelah ujian akhir, dari 50 mahasiswa rajin, 49 dapat nilai bagus dan 1 orang jelek. sedangkan dari 50 mahasiswa malas, 49 nilainya hancur dan 1 orang nilainya bagus. ini adalah kenyataan umum yg ada di dunia kuliah. umumnya ada sebagian kecil mahasiswa pintar yg nilainya jelek dan sedikit mahasiswa malas yg nilainya bagus. kesalahan mahasiswa2 skr adalah, kebanyakan mahasiswa malas yg nilainya ancur, mereka berkaca dan mencari pembenaran dari persentase yg sedikit itu. ngapain rajin2, si A yg rajin juga ancur nilainya. si B yg malas juga bisa dapat bagus. pasti si dosen ngasih nilai random, ngasih nilai bagus ke yg dia kenal aja, dll. intinya nyari segala pembenaran atas nilainya yg hancur tersebut. padahal dia lupa kenyataan ada 49 dari 50 orang rajin yg nilainya bagus. ada 49 dari 50 orang malas yg nilainya hancur.

karena mindset tersebut, yaudah, akhirnya 4 tahun kuliah sia2 dan IPK hancur.

oke, mindset kaya gini yg gw lihat banyak di antara jobseeker skr. ngapain IPK tinggi2, si A yg IPK tinggi blum dapat kerja juga ampe skr. gw kenal si B yg IPKnya rendah udah bisa sukses skr, dll.

c’mon man, berapa persen sih menurut lu orang yg IPKnya tinggi, yg di kuliah benar2 rajin dan serius kuliah, bisa gagal dapat kerjaan. gw yakin yg serius kuliah, yg akhirnya IPKnya tinggi bakal lebih gampang dapat kerjaan. lu bakal menunai apa yg lu tanam, Tuhan itu maha adil. emang ada sebagian kecil dari orang2 IPK tinggi itu yg belum kerja, tapi jangan lihat si persentase kecil ini.

juga yg IPK-nya rendah. berapa persen sih fresh graduate yg IPK-nya rendah yg bisa dapat lowongan2 top. paling sebagian kecil. eh yg terjadi malah berharap ama keberuntungan/kebetulan kaya gitu.

yg parah yg ngasih contoh, paman gw IPKnya rendah udah jadi pimpinan skr, jadi IPK rendah tu ga ngaruh. dan banyak yg ngaminin. ya iyalah, orang yg udah bertahun2 kerja normalnya juga bakal naik karirnya. masalahnya IPK rendah ini kan problem buat orang2 fresh graduate. problem buat mereka pas nyari kerja PERTAMA KALI.

yg lebih parah lagi bagi gw, mindset bodoh yg bilang orang2 IPK tinggi itu culun, ga punya pergaulan, kerjanya belajar aja, dll. hahaha, itu cerita dari mana lu dapat. kebanyakan orang skr, udah pintar, pergaulannya maju, juga aktif di berbagai kegiatan dan organisasi. kalau mindset gitu masih dipake, yah selamat jadi orang gagal.

ketika dulu gw masuk manajemen sebuah perusahaan asing, gw lihat CV teman2 gw. memang waktu itu syarat masuk perusahaannya IPK 3,5 ke atas. dan apa isi CV teman2 gw yg IPK-nya 3,5 ke atas tersebut. waaw, gw silau. mereka tu leader di berbagai organisasi, kepanitiaan, mewakili universitas ke luar negeri, dll.

intinya ga ada cerita orang2 IPK tinggi itu cuma tahunya belajar.

rubah midset guys, jangan ikut midset orang gagal, yg hanya bisa melihat kenyataan 1%, dan lupa kenyataan 99%.

pesan terakhir dosen gw dulu, lebih bagus kita tahu kita udah gagal, jadi kita bisa berubah. yg paling bahaya adalah kita udah jadi orang gagal, dan kita sama sekali ga sadar akan hal tersebut.

tujuan gw buat thread ini adalah untuk mahasiswa2 yg belum lulus, yg masih bisa berusaha untuk mengubah IPKnya. jangan sampai mindset kalian salah. dunia makin maju, dan persaingan makin ketat. orang pintar dan rajin bakal suskes, dan orang gagal bakal stay di tempat. mungkin ada 1% orang yg dulunya malas bisa beruntung akhirnya bisa sukses. tapi jangan sampai kalian menggantungkan harapan pada kesuksesan yg 1% itu. lihat yg 99%-nya.